Welcome!!!

Hi everyone,

Welcome to my blog. I am not an artist or expert of crafts, but just a simple and an ordinary woman who loves crafts and crafting. Enjoy your visit and let us share ideas. Crafting is fun when we do it together with RESPECT AND TOLERANCE.

Happy crafting
Hany Von G

Sunday, April 24, 2011

Karya Quilting

Karya-karya jaman dulu waktu sangat tertarik belajar quilting. Berawal dari main ke rumah teman, melihat hasil karyanya, kemudian tanya-tanya cara membuatnya. Selanjutnya cari bahan, coba-coba sendiri dengan mengingat apa yang diajarkan teman tersebut sambil mengira-ngira sendiri cara pemecahannya jika ada kesulitan, seperti biasa pakai teori trial and error alias mencoba dan belajar dari kesalahan yang sudah pasti terjadi. Setelah project yang keempat, mandek dan belum pernah lagi membuat karya quilting.



Karya pertama, bisa disebut apa saja,yang 
jelas ukurannya kecil seperi pot holder


Karya kedua, maksudnya 
mau pamer sama suami


Karya ketiga, sarung bantal. Sampai sekarang
belum pernah dipakai karena sayang, susah bikinnya



karya ke empat  wall hanging, diminta adik. 
sekarang jadi penghuni di ruang kerjanya 
di kantor, setelah sebelumnya ada di 
ruang tamu rumahnya.



Be creative, be yourself and the satisfaction is there for you
Happy crafting everyone
Hany Von Gillern
***

20 comments:

vita@kriyalea said...

waaaah... ini karya2 baru belajar Mba Han?? udah rapi bangeeet... aku juga pengen belajar quilting yang baik dan benar niih.. :) sementara ini cuma coba2 sendiri tanpa tau teori benefrnya gimana.. hehe

Hany Von Gillern said...

Terima kasih mbak Vita, ini memang benar-benar karya pemula mbak :)

dweedy said...

Quilting itu yang seperti apa si mbak??? Semacam jahit sarung bantal atau gimana? *pemula tingkat tinggi*

Hany Von Gillern said...

Gak pa pa Dweedy, saya juga masih pemula. Sepengetahuan saya sih itu lo yang sambung menyambung kain perca menjadi motif tertentu. kalau gak salah ada dua macam : applique dan patchwork.
Disini quilting sangat populer, perkiraan saya sih awalnya mereka memanfaatkan kain-kain perca untuk dibuat selimut dll. Jaman dulu selembar kain kan susah didapat dan mahal.
Orang-orang suku Amish sangat mahir bikin quilting ini.

dweedy said...

Oh jadi Quilting itu tehnik menggbungkan kain perca menjadi motif tertentu :)
Makasih mbak infonya

Pingkan Anita D. said...

Hany, betul kata Vita@kriyalea baru belajar aja udah bagus betul. Aku suka yang sarung bantal dan wall hangingnya.
Aku punya banyak sisa kain dan ceritanya mau bikin quilt gitu tapi baru mulai sudah ngak rapi, jadi aja belum berminat sampai sekarang. Tapi kalau ngeliat yang udah jadi seneng bangeut.

Hany Von Gillern said...

@ Dweedy : mudah-mudah ada waktu senggang nanti saya fotokan beberapa buku yang saya punya. Mungkin untuk definisinya bisa di google atau saya lihatkan sekalian dibukunya.

@ Pingkan : memang butuh waktu lebih banyak untuk menyelesaikan satu project quilting, gak heran harga kreasi quilting dari suku Amish misalnya bisa sampai ribuan dollar :) Tapi iseng-iseng dicoba aja Pingkan, itu punyaku yang pertama dan kedua juga gak karuan bentuknya. PD aja majang :)

YNa said...

skr jd tambah mahir ya mba :)
quilting emang ga mudah tp hasilnya indah bgt..

Hany Von Gillern said...

@ Yna : sekarang sudah gak pernah bikin lagi mbak, sudah gak sempat. Sudah lupa-lupa lagi caranya :) Mbak Yana sudah pernah bikin?

Dunia kreasi fiet said...

wahh pengen banget coba,ada jarum khusus apa gimana sih mbak?

Hany Von Gillern said...

Ayo nyoba bu Fitri, kain yang kemarin itu (fat quarter)memang untuk quilting. Jarumnya biasa saja kok Fit, tapi memang ada jarum keluaran DMC, lubang untuk masukin benangnya agak besaran, tapi ukuran jarumnya kecil, jadi tetap halus hasil sulamannya. Disini ada yang sudah dijual paketannya.

vita@kriyalea said...

Kalo di Indo, fat quarter itu istilahnya kain apa yah say? trus benang-nya pake benang khusus juga?

Hany Von Gillern said...

Sebenarnya kain biasa saja Vita, cuman disini ( dimana quilting sangat populer) mereka menjual kain-kain itu menjadi potongan-potongan lebih kecil dengan ukuran tertentu. Jadi para quilters tidak perlu membeli kain dalam jumlah banyak karena kadang butuhnya kan cuman sedikit.
InsyaAllah sempat aku fotokan contoh-contohnya sekalian sama buku-buku yang kemarin aku janji sama Dweedy.

vita@kriyalea said...

oke Han, Tq infonya yaa.. kutunggu pelajaran selanjutnya yah Suhu.. ^_^

Hany Von Gillern said...

Ah Vita, bikin aku bersemu merah aja disebut suhu, ntar ketahuan suhu beneran diketawain aku :)

tynna... said...

Mbak hany, .. aku tertarik juga nih pingin belajar quilting.. Alamat kursus di jakarta dimana aja mbak?

tynna... said...

Mbak hany, .. aku tertarik juga nih pingin belajar quilting.. Alamat kursus di jakarta dimana aja mbak?

Hany Von Gillern said...

mbak Tynna : kalo di jakarta saya kurang paham juga, kalo Bogor saya tahu karena kemarin ada yang kirim email memberi tahu saya, maaf :(

Tjatur Ari said...

Salam kenal mbk,aku tertarik n ingin belajar quilt mbk... Aku mau tanya, quilt dinding itu apa semua jait tangan...? kalau sasing bisa di kerjakan pakai mesin jait ya?

Hany Von Gillern said...

Salam kenal kembali ... nggak, hanya appliquenya yang dijahit tangan, sambungannya semua pake mesin. Aku pikir kalo memang belum ada mesin jahit, ya pake tangan saja. Tapi dengan mesin jahit memang lebih cepat dan lebih kuat hasilnya.