Welcome!!!

Hi everyone,

Welcome to my blog. I am not an artist or expert of crafts, but just a simple and an ordinary woman who loves crafts and crafting. Enjoy your visit and let us share ideas. Crafting is fun when we do it together with RESPECT AND TOLERANCE.

Happy crafting
Hany Von G

Tuesday, June 12, 2012

Portable studio

Di omong-omong saya dengan mbak Dini dari capung mungil camp, saya ditanya apakah saya memang benar-benar suka utak-atik. Di jawaban saya yang panjang, saya ceritakan bahwa kemana-mana saya selalu membawa kotak kecil dari seng yang disini  biasa dijadikan tempat kue untuk hadiah pada hari natal . Saya memanfaatkan kembali kotak tersebut daripada saya buang begitu saja. Sayang, karena bagus gambarnya. 
Saya lakukan itu untuk mengusir waktu jika harus menunggu seperti misalnya mengantar suami ke bengkel mobil atau tempat-tempat lainnya. Tidak banyak yang saya bawa, bisanya jarum jahit/sulam, jarum pentul, bantalan jarum, benang sulam, gunting. Jadi kalau orang lain biasanya membaca untuk mengusir jenuh kala menuggu sesuatu, saya gunakan waktu tersebut untuk menyulam atau menjahit (tangan). 




Ada satu sulaman yang sengaja tidak saya selesaikan karena biasanya saya bawa dan kerjakan pada saat seperti yang saya ceritakan diatas.




Kegiatan ini juga saya lakukan jika saya harus menyelesaikan tanggungan saya pada orang. Selain peralatan yang saya sebut tadi, saya juga membawa pola dan kainnya. Jadi saya tetap bisa meluangkan waktu bersama suami dan bekerja pada saat bersamaan. Itulah kelebihan pekerjaan saya.


Dirumah, meskipun ada tempat khusus bagi saya untuk menyimpan bahan-bahan dan alat-alat kerajinan saya, tapi saya suka berpindah tempat terutama pada malam hari saat saya dan suami bisa nonton tv bersama. Untuk itu saya bisanya menggunakan keranjang kecil untuk membawa alat-alat yang saya perlukan saat itu. 




Menurut sebuah artikel di majalah Sommerset  dalam edisi khususnya "Studio" kita bisa sebut keranjang dan kotak alat tersebut sebagai studio, tepatnya portable studio


Bagi teman-teman yang belum punya tempat khusus atau ruang kerja khusus untuk berkerajinan, jangan berkecil hati. Memang akan sangat menyenangkan jika kita punya workshop khusus, tapi wadah-wadah kecil disekitar kitapun bisa menjadi studio kita. Dan itu tidak akan pernah mengurangi kualitas pekerjaan kita. 


***
Be creative, be yourself and the satisfaction is there for you
Happy crafting everyone
Hany Von Gillern

***

19 comments:

dey said...

kalengnya cakep mbak ...

peralatan prakarya milik saya disimpan di kotak2 plastik & kardus bekas sepatu, jadi tinggal angkat aja kalau mau berpindah tempat.

Lidya - Mama Cal-Vin said...

aku jga suka memanfaatkan tempat2 bekas untuk menyimpan sesuatu mbak

Warna Warni said...

mba hany memamng keratif ^^

Pingkan Anita D. said...

Emang kaleng merah itu bagus gambarnya ya Mba Hany. Jadi inget kaleng jahitku waktu SMP.

Ratih Swastyka said...

Mbk Hany, saya naksir portable studionya yg dari kotak seng :)

Ati Sri said...

saya juga naksir portable studionya mbak Hany...:)

Rizki Pradana said...

aku suka banget sama blognya..
isi blog dan postinganya bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)
jangan lupa untuk terus menulis menulis yaa..^_^

oia salam kenal
kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

Hany Von Gillern said...

mbak dey : Iya enak mbak praktis :) makasih ya ...

Mbak Lidya : Iya sayang kalo dibuang mbak

Nova, mbak Pingkan, mbak Ati dan mbak Ratih, Rizki : makasih ya ...

Ririe Khayan said...

Mabk..klo ta lihat2 dgn seksama dan sebaik-baiknya..sptnya pas SMP dulu saya juga di ajari menjahit dan menyulam. Di ajari bikin model dlu utk pola. Yg bisa sukses sy praktekan dulu bikin rok dan daster. NAh kalu yg mnyulam itu...kalau skrg masih ada hasinya..sapu tangan...

HP Yitno said...

Mbak Hany emang kreatif, lain daripada yang lain. Kalau orang lain sibuk membaca kala menunggu, mbak Hany sibuk dengan sulamannya. Pantesan sulamannya bagus-bagus.

Hany Von Gillern said...

Ririe : terus sekarang kenapa gak ditrusin Rie? Bukannya asyik tuh menyulam ... buatku sih ;)

mas HP Yitno : terima kasih ya mas HP Yitno, masnya juga pinter nulis :)

chici said...

Wah mbak hanny memang super kreatif, sebenarnya aku sama mimi juga punya kaleng bekas kue yang agak gedean di Takengon tempat peralatan nyulam. Tapi ini dicariin lagi entah nyelip dimana pasca pesta abangku akhir tahun kemarin, hiks...

Neti said...

mba...itu kaleng merahnya cakep :) kaleng kue ya mba? jd ingat peralatan sulam sy yg lama sekali tidak sy sentuh ;( sy tgu ya mba foto sulamannya :)

Hany Von Gillern said...

terima kasih mbak :) Iya benar mbak, tapi ini kecil kemarin isinya cake ukuran kecil juga.
Ayo mbak Neti buka lagi kotak peralatan sulamnya :)

Hany Von Gillern said...

Chici : terima kasih ya Chi ... sayang ya, pasti nyelip dimana tuh kotak, mudah@an ketemu ya :)

dweedy said...

Kalengnya cakep >.<
untuk menyimpan peralatan saya, saya punya kantung serut ^^ mudah dibawah kemana-mana, tapi untuk menghabiskan waktu saat menunggu, saya gak bisa menyulam gak konsen mbak ._. lebih sering membaca atau mengamati orang lain ^^

Hany Von Gillern said...

Kebiasaan orang memang beda-beda ya Dwee ... kita lakukan apa yang nyaman buat kita :)

asimetris said...

saya juga punya kotak gitu, mbak,, itu pun nggak sengaja pas ngejar isi bwt bazaar kmrn,, karna biasanya angkot yg kutumpangi harus nunggu sampe penuh, disitulah kotak ajaib itu berfungsi ehehehe,,,

Hany Von Gillern said...

Iya enak kan daripada melamun gak karuan, membuasakan tangan tetap sibuk asyik dan bermanfaat ;)